30 C
Serang
13:24:20 (9 Februari, 2023)
Bantencom Media
INTERNASIONAL

Barack Obama Desak Israel Meminimalkan Serangan ke Gaza

Washington DC, bantencom – Presiden Amerika Serikat Barack Obama mendeklarasikan dukungannya atas agresi militer yang dilancarkan Israel ke Gaza, Palestina. Menurut dia, langkah itu perlu dilakukan Israel untuk mempertahankan diri dari serangan roket Hamas Palestina.
“Kami mendukung upaya militer mereka (Israel) untuk memastikan roket dari Hamas tidak meluncur,” ujar Obama dalam konferensi pers di Gedung Putih, Washington DC, seperti dimuat Fox News, Sabtu (19/7/2014).
Dia menjelaskan, tidak akan ada negara yang ingin negaranya terus-terusan diserang roket dari perbatasan dan serangan dari terowongan militan. Sama halnya dengan Israel. Namun demikian, Presiden ke-44 AS itu juga mendesak Israel untuk meminimalkan serangan yang memicu korban jiwa di Gaza.
“Saya juga tegaskan Amerika Serikat dan sekutu kami sangat memperhatikan risiko bertambahnya warga tak bersalah yang menjadi korban jiwa,” kata Obama.
“Bagi saya, serangan militer ini merupakan operasi yang dilakukan untuk membuat kesepakatan terkait serangan terowongan (Hamas). Dan kami berharap, risiko jatuhnya korban jiwa bisa dikurangi,” tandas Obama.
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu sebelumnya menurunkan ribuan tentara beserta persenjataan militer ke daratan Gaza. Dia juga menegaskan, pihaknya akan memperluas serangan darat untuk menghancurkan terowongan yang dibangun Hamas untuk menyerang Israel.
“Tadi malam, kita mulai operasi darat untuk menghancurkan terowongan yang menghubungkan jalur Gaza ke Israel. Dan tidak mungkin kita bisa menghancurkannya hanya dari udara,” ujar Netanyahu, seperti dimuat BBC.
Sementara, Presiden Palestina Mahmoud Abbas mendesak Israel menghentikan operasi daratnya di Jalur Gaza. Karena tindakan itu akan menyebabkan lebih banyak korban jiwa dan merumitkan usaha-usaha untuk menghentikan konflik itu.
“Israel harus menghentikan operasi daratnya di Jalur Gaza,” kata Abbas dalam satu pidato di hadapan kelompok intelektual Mesir dan wartawan di Kairo, yang dikutip MENA. “Operasi ini hanya akan menyebabkan lebih banyak pertumpahan darah dan merumitkan untuk menghentikan agresi (Israel).”
Konflik Israel dan Palestina terbaru ini dipicu oleh kasus penculikan. Sebelumnya tiga pemuda Israel tewas usai diculik kelompok yang disebut berasal dari Hamas. Kemudian remaja Palestina diculik dan dibakar hidup-hidup hingga berujung saling serang antara Hamas dan Israel.
(ridwan)

Related posts

Jokowi Jadi Bahan Perbincangan di Kedai Malysia

Ridwan Salba

Setelah Dihancurkan Serbia, Masjid Bosnia Dibuka Kembali

Ridwan Salba

Roti Bakar dan Nasi Goreng Jadi Menu favorit Thailand

Ridwan Salba

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Situs web ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Kami akan menganggap Anda baik-baik saja dengan ini, tetapi Anda dapat memilih keluar jika diinginkan. Terima: Read More

Privacy & Cookies Policy