29.2 C
Serang
18:43:32 (30 September, 2022)
Bantencom Media
DAERAH

Prevalensi Stunting di Banten Ditargetkan Menurun Menjadi 14 Persen Pada 2024


Serang Bantencom
Penjabat (Pj) Gubernur Banten Al Muktabar mengungkapkan, penanganan stunting menjadi program prioritas Pemerintah Provinsi Banten. Salah satunya melalui program sanitasi. Hal ini sejalan dengan prioritas pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) yang unggul.

“Prevalensi stunting di Provinsi Banten pada tahun 2021 yaitu 24,5 persen, dan ditargetkan menurun menjadi 14 persen sampai dengan 2024. Pemprov Banten bersama Pemerintah Kabupaten/Kota Se-Provinsi Banten dan didukung oleh masyarakat telah berupaya melaksanakan program penurunan prevalensi stunting melalui penyediaan sanitasi dan air bersih yang memadai,” ungkap Al Muktabar dalam sambutan yang dibacakan oleh Asisten Perekonomian dan Pembangunan Sekretariat Daerah Provinsi Banten Muhammad Yusuf dalam City Sanitation Summit (CSS) XX Tahun 2022 Aliansi Kabupaten Kota Peduli Sanitasi (AKKOPSI) di Indonesia Convention Exhibition (ICE) BSD, Kabupaten Tangerang, Rabu (7/9/2022).

Dikatakan, Pemprov Banten sangat menyambut baik dan mendukung upaya-upaya dalam meningkatkan sinergitas kabupaten/kota untuk saling berbagi pengalaman dan pengetahuan terkait kebijakan dan keberhasilan pada bidang sanitasi.
Ucapan terima kasih juga kami sampaikan kepada Bupati Tangerang yg telah menjadi tuan rumah penyelenggaraan CSS XX tahun 2022, sehinga mudah-mudahan kedepan semua Kabupaten/Kota dapat memenuhi standar SDG’S dalam bidang sanitasi. Pemprov Banten bersama dengan Pemerintah Kabupaten/Kota se-Provinsi Banten sangat berkonsentrasi dalam melaksanakan pembangunan di segala bidang, khususnya pada bidang sanitasi.

“Tujuannya, untuk meningkatkan kesehatan masyarakat yang pada akhirnya meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Serta mengikutsertakan seluruh potensi masyarakat dalam upaya mengatasi masalah-masalah yang berkaitan dengan sanitasi,” baca M Yusuf.

Disampaikan, sanitasi yang dikelola dengan baik dan aman akan berdampak terhadap peningkatan sektor kesehatan, gizi dan produktivitas masyarakat serta merupakan target eksplisit tujuan pembangunan berkelanjutan (SDG’S) keenam.

“Untuk mencapai itu semua, diperlukannya strategi yang lebih dekat untuk menjangkau anak-anak dan keluarga yang kurang mampu, dengan menyediakan akses untuk memperoleh pasokan air, sanitasi dan kebersihan yang dikelola dengan baik dan aman,” baca M Yusuf.

Ditambahkan, salah satu penyebab stunting di antaranya dengan praktek sanitasi yang buruk sehingga dapat menyebabkan balita terserang oleh berbagai penyakit.

“Jamban yang tidak memenuhi standar seperti jamban cemplung berpotensi besar menyebabkan stunting pada anak. Sumber air bersih juga akan berpengaruh terhadap stunting, karena mengindikasikan sanitasi dari suatu tempat tertentu,” baca M Yusuf.

Dalam kesempatan itu, Ketua Umum AKKOPSI yang juga Walikota Jambi Syarif Fasha menyampaikan kegiatan CSS XX tahun 2022 dilaksanakan selama tiga hari (6-8 September 2022), sehingga diharapkan mampu merumuskan program sanitasi empat tahun kedepannya.

Tidak hanya itu, ia juga berharap dengan dilaksanakannya CSS XX tahun 2022 yang mengusung tema ‘Sanitasi Aman, Ivestasi Masa Depan’ ini dapat bersama-sama memberikan masa depan yang aman bagi generasi yang akan datang.

Diketahui, City Sanitation Summit (CSS) merupakan suatu ajang pertemuan untuk bertukar pengalaman, pengetahuan terhadap kegiatan sanitasi dan membangun kemitraan serta mendorong upaya advokasi, promosi untuk pembangunan sanitasi di Indonesia. (ADV Kominfo22)

Related posts

Tambang Pasir Ilegal, Ditutup Paksa Polisi

Ridwan Salba

Piala Presiden, Mitra Kukar Tundukan PSM Makasar

Ridwan Salba

Camat Kibin Bersama TNI/Polri, Lakukan Pencegahan Virus Covid-19

Ridwan Salba

Tinggalkan Balasan

Situs web ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Kami akan menganggap Anda baik-baik saja dengan ini, tetapi Anda dapat memilih keluar jika diinginkan. Terima: Read More

Privacy & Cookies Policy